Saturday, May 10, 2008

Anugerah Tuhan

Tidak ternilai pengorbanan seorang wanita yang bernama 'Ibu' ini.Apabila 11 Mei menjelang rata-rata manusia kembali mencari ibu tercinta untuk mengucapkan kata-kata indah dan juga memberi hadiah begitu mahal kepada ibu.Namun sebenarnya,hari ibu wajiblah disambut setiap hari dengan meletakkan gambar wajah ibu di kotak hati.Begitu juga dengan ayah kita.

Maka dikesempatan ini,saya ingin memberikan hadiah kepada 'Ummi' saya dalam bentuk kata-kata.Tidak mampu saya membelikan hadiah yang mahal-mahal dan yang indah-indah.Bait-bait ini sahaja yang mampu saya tulis.Terimalah seadanya.
(Pesanan:Terdapat sebuat video yang cukup sesuai untuk background sajak di bawah.Kepada sesiapa yang ingin membaca dengan membuka lagu tersebut silakan,mungkin dapatlah ditambahkan moodnya)

Sekilas aku memandang cermin
Berhenti
Terlihat wajah sempurna diriku
Tergambar kejayaan diriku
Ternampak semuanya itu

Air mata ini mengalir
tatkala aku terkenang wajah Ummi
dicermin kaca kenangan itu
bersama rekahan kenangan
aku terkedu…

Bisakah aku balas jasamu Ummi
Setelah kau mengandungkanku
Setelah kau menyusukanku
Setelah kau menjagaku
Setelah pengorbananmu
kau curahkan kepadaku

Bisakah aku balas air matamu Ummi
Ketika mana kau sanggup
Melupakan kerjayamu kerana anak-anak
setelah kau selalu berkata kepada mereka
“Aku tinggalkan satu kerjayaku kerana aku ingin lahirkan 7 insan beriman di dunia dan akhirat”
Aku terkedu…terus

Ketika mereka memperbodoh aku
Kau memandaikan aku
Ketika mereka ketawa kepadaku
Kau menyembur ketenangan dalam jiwaku
Ketika itu aku tersenyum girang
semangat kembali

Ketika aku lemah sesaat
Kau mendampingiku beribu saat
Ketika aku menangis kesedihan
Kau pula menangis mendoakan kesejahteraanku

Seorang insan yang tiada nilai untuk dibayar
Sentiasa menasihatiku ketika aku nakal
Sentiasa mendorongku ketika aku gagal
Sentiasa mendodoi anak-anaknya ketika di malam hari

Sampai bila…
Sampai bila Ummi akan bersama
Walakin hasratku untuk selamanya
Mustahil nian
Mustahil..
Aku terus memandang cermin usang
Kelibat ummi muncul di belakang
Air mata terus menggunyur
Kerana tiada ummi
Selain ummiku itu…

Terima kasih Allah atas ummiku
RAHMAN D
TAMAN KERAMAT
11/5/2008


2 comments:

nuruliman said...

she is the best! luv u ummi, miss u!

Rahman D said...

heheh...kakak apa macam??? NANGIS